UIN Walisongo Tetapkan Jadwal Imsakiyah Ramadan 1442 H

UIN Walisongo Online; Semarang – Pusat Pengabdian kepada Masyarakat Lembaga Penelitian dan Pengabdian kepada Masyarakat (LP2M) UIN Walisongo bekerja sama dengan Program Studi Ilmu Falak Fakultas Syariah dan Hukum, menggelar Lokarkarya Imsakiyah Ramadan 1442 H/2021 M di Gedung Teater Rektorat Kampus 3 UIN Walisongo Semarang Ngaliyan, Senin (15/03/2021).

Lokakarya ini dihadiri oleh Wakil Rektor 3 Dr. H. Arif Budiman, Ketua LP2M Dr. Akhmad Arif Junaidi, M.Ag, Sekretaris LP2M Mokh Sya’roni MAg, Kapus PPM M Rikza Chamami MSi dan Kaprodi Ilmu Falak Moh. Khasan, M.Ag, Kaprodi Ilmu Falak.

Dalam lokakarya tersebut dihadiri oleh dua narasumber kalangan ahli falak, Drs. KH. Slamet Hambali, MSI (Lajnah Falakiyah PBNU) dan Dr KH Ahmad Izzuddin, M.Ag. (Wakil Dekan 3 Fakultas Syariah dan Hukum dan Ketua Asosiasi Dosen Falak Indonesia).

Acara Lokakarya Imsakiyah ini sebagai bentuk persiapan dalam menghadapi awal bulan suci Ramadan dan bertujuan untuk menyepakati penentuan awal bulan Ramadan, awal Syawwal dan jadwal imsakiyah 1442 H.

“Harapan dari kegiatan ini, jadwal imsakiyah yang disepakati bisa dijadikan acuan bagi lembaga-lembaga dan masyarakat sekitar Semarang”, ujarnya

Meskipun masih dalam keadaan Pandemi Covid-19. Kegiatan lokakarya imsakiyah ini tetap diadakan secara offline dan online. Akan tetapi untuk offline hanya dihadiri oleh 20 orang saja, karena sifatnya terbatas.

Slamet Hambali menuturkan, dalam penentuan jadwal imsakiyah hal yang terpenting dan perlu diperhatikan adalah pemilihan titik koordinat dan ketinggian tempat. Secara umum, menurut Kementerian Agama titik koordinat yang digunakan adalah masjid terbesar di kota tersebut, namun menurut beliau jika wilayahnya terlalu luas lebih baik menggunakan titik tengah wilayah Kabupaten/Kota yang dijadikan sebagai acuan titik koodinat.

“Untuk wilayah kota Semarang Masjid Agung Jawa Tengah sebagai acuan titik koordinat,” ujarnya.
Slamet Hambali menjelaskan, bahwa berdasarkan hasil hisab 1 Ramadan 1442 H dalam jadwal imsakiyah dimulai hari Selasa Wage, 13 April 2021 M.

“Berdasarkan hasil hisab, posisi hilal pada hari Senin Pon, 12 April 2021 tinggi hilal 3° 10′ 10,97 (di atas ufuk), artinya hilal sudah memenuhi kriteria imkanur rukyat, sehingga awal Ramadan 1442 H. Diprediksi jatuh pada Selasa Wage, 13 April 2021,” terangnya.

“Namun untuk penetapan awal Ramadan 1442 H tetap menunggu Isbat Pemerintah,” tambahnya.
Ahmad Izzuddin menambahkan urgensi pemilihan rujukan jadwal imsakiyah yang tepat.
“Jadwal imsakiyah harus merupakan hasil rumusan dari para pakar yang dapat dipertanggungjawabkan”, ujarnya.

Beliau juga mengajak kepada masyarakat untuk melakukan kalibrasi terhadap jam masjid yang dipergunakan untuk jadwal imsakiyah.

“Untuk awal bulan Syawwal 1442 H diprediksi jatuh pada hari Kamis Wage, 13 Mei 2021 M, dengan bulan Ramadhan 1442 H diistikmalkan, karena Posisi hilal Maghrib 29 Ramadhan belum memenuhi kriteria MABIMS. Akan tetapi kita semua tetap menunggu hasil keputusan sidang itsbat dari pemerintah,” pungkasnya. (Humas/LP2M)

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

X